PENGARUH VARIETAS DAN KONSENTRASI PUPUK MAJEMUK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN KUBIS BUNGA (Brassica oleracea L.)

Effects of Varieties and Concentrations of Compound Fertilizer on Growth and Yield of Cauliflower (Brassica oleracea L.)

Ainun Marliah, Nurhayati, dan Risma Riana

ABSTRACT

The research was aimed at determining suitable varieties and concentrations of compound fertilizer RapidGro 01 on growth and yield of cauliflower. Experiment was arranged in a randomized complete block design (RCBD) 3×3 with 3 replications. There were two factors studied, i.e. 1) varieties consisted of 3 levels (PM 126 F1, White Shot and Cauliflower Tropica 45 Days) and 2) concentration of compound fertilizer RapidGro 01 consisted of 3 levels (2, 4, and 6 gL-1of water). Results showed that varieties significantly affected plant height at 30 days after planting, leaf numbers at 45 days after transplanting (DAT) and wet weight of flowers per plant, but did not significantly affect plant height at 15 and 45 DAT, leaf numbers at 15 and 30 DAT, root length and wet weight. The best variety was AM 126 F1. Concentrations of compound fertilizer RapidGro 01 did not significantly affect plant height and leaf numbers at 15, 30, and 45 DAT, root length, fresh weight per plant and wet weight per plant. There was no significant interaction between varieties and concentrations of compound fertilizer RapidaGro 01 on all variables of growth and yield of cauliflower.

Keywords: Cauliflower, Compound Fertilizer, Varieties

PENDAHULUAN

Kubis bunga (Brassica oleraceea L.) merupakan jenis tanaman sayuran yang termasuk dalam keluarga tanaman kubis-kubisan (Cruciferae) yang berasal dari Eropa, dan pertama kali ditemukan di Cyprus, Italia Selatan dan Mediterania, masuk ke Indonesia pada abad ke XIX. Di Indonesia masyarakat mengenal sayuran kubis bunga sebagai bunga kol, kembang kol, atau dalam bahasa asing disebut cauliflower. Bagian yang dikonsumsi dari sayuran ini adalah masa bunganya (curd). Masa kubis bunga umumnya berwarna putih bersih atau putih kekuning-kuningan (Rukmana, 1994 dan Cahyono, 2001).

Kubis bunga mempunyai peranan penting bagi kesehatan manusia, karena mengandung vitamin dan mineral yang sangat dibutuhkan tubuh, sehingga permintaan terhadap sayuran ini terus meningkat. Sebagai sayuran, kubis bunga dapat membantu pencernaan, menetralkan zat-zat asam dan memperlancar buang air besar. Menurut Rukmana (1994), komposisi zat gizi dan mineral setiap 100 g kubis bunga adalah kalori (25,0 kal), protein (2,4 g), karbohidrat (4,9 g), kalsium (22,0 mg), fosfor (72,0 mg), zat besi (1,1 mg ), vitamin A (90,0 mg), vitamin B1 (0,1 mg), vitamin C (69,0 mg) dan air (91,7 g).

Kubis bunga terdiri dari beberapa varietas, yang dapat dilihat perbedaannya pada bentuk daun dan ukuran krop. Menurut Pracaya (2001) bahwa secara umum kubis bunga dibedakan atas 3 jenis yaitu: (a) jenis pendek, mempunyai ciri ukuran daun sedang, daun sebelah luar melengkung ke arah luar dan daun sebelah dalam melengkung ke arah dalam sehingga ujungnya menutupi krop, (b) jenis besar, mempunyai ciri ukuran kepalanya lebih besar daripada jenis pendek. Jenis besar ini juga mempunyai daun lebih tegak dan lebih panjang, kepala bunga lebih bulat lebih tebal dan berat, (c) jenis kepala ungu, jenis ini akan berubah warnanya menjadi hijau pucat pada saat masa panen, kepala bunga tidak tertutupi daun. Jenis kepala ungu ini biasanya tidak dibudidayakan secara besar-besaran, namun hanya ditanam di sekitar rumah.

Budidaya kubis bunga dilakukan di daerah dataran tinggi, namun beberapa kultivar dapat membentuk bunga di dataran rendah sekitar khatulistiwa (Williams, Uzo dan Peregrine, 1993). Hal ini dikarenakan kemajuan ilmu dan teknologi di bidang pertanian yang telah menemukan varietas-varietas unggul kubis bunga yang cocok ditanam di dataran rendah sampai menengah ( Rukmana,1994). Beberapa varietas unggul kubis bunga yang dapat dibudidayakan di dataran rendah termasuk di Aceh adalah varietas White Shot, PM 16 F1 dan Cauliflower Tropica 45 Day. Varietas White Shot memiliki keunggulan produktivitas tinggi, krop berbentuk seperti kubah berwarna kuning dengan rasa renyah agak lunak dan dapat beradaptasi dengan baik di dataran sedang sampai tinggi. PM 126 F1 memiliki keunggulan produktivitas tinggi, krop membentuk kubah berwarna putih. Cauliflower Tropica 45 Days memiliki keunggulan produktivitas tinggi, umur genjah, krop berbentuk kubah agak bulat, berwarna putih dengan rasa lunak agak renyah serta beradaptasi dengan baik di dataran menengah (500 m dpl) sampai tinggi (1.500 m dpl).[1]

Selain varietas, pemupukan juga merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam menunjang pertumbuhan dan hasil kubis bunga. Pemupukan adalah penambahan unsur hara yang dibutuhkan tanaman sesuai dengan dosis yang dianjurkan (Cahyono, 2007). Pemupukan bertujuan untuk memelihara, memper-baiki dan mempertahankan kesuburan tanah dengan memberikan zat-zat pada tanah, sehingga dapat menyumbangkan hara bagi tanaman.

Berbagai jenis pupuk yang dapat digunakan, baik pupuk yang mengandung satu jenis unsur hara (tunggal), maupun pupuk yang mengandung beberapa unsur hara (pupuk majemuk). Menurut Sutejo (2002), pupuk majemuk yang mengandung unsur hara makro primer (N,P dan K) dan unsur hara makro sekunder (mg, Ca dan S), serta dilengkapi unsur hara mikro, maka pupuk tersebut disebut pupuk majemuk lengkap, salah satunya adalah pupuk RapidGro 01(20-20-20).

RapidGro 01 (20-20-20) adalah jenis pupuk daun berbentuk bubuk berwarna biru, mengandung unsur hara makro N, P dan K berimbang serta unsur hara mikro lengkap, yang dapat memacu pertumbuhan dan hasil tanaman padi, palawija, sayuran, buah-buahan, perkebunan dan kehutanan. Pemberian pupuk daun lebih menguntungkan dari pada pupuk akar, karena proses penyerapannya lebih cepat, sehingga dapat mempercepat pertumbuhan tunas dan tanah tidak mudah rusak. Pemberian pupuk daun biasanya sebagai pelengkap untuk mengatasi kebutuhan hara yang kurang dan tidak dapat disuplai dari pupuk akar (Agromedia, 2007). Menurut Cahyono (2001) bahwa penggunaan pupuk daun dapat mengurangi 25% penggunaan pupuk Urea, 50 % pupuk SP-36, namun untuk pupuk KCl tetap diberikan sesuai dosis anjuran. Konsentrasi anjuran pupuk RapidGro 01 (20-20-20) untuk tanaman kubis bunga adalah 1-4 g/L air, diberikan dengan cara disemprot melalui daun secara merata saat persemaian, pertumbuhan vegetatif dan generatif[2].

Berdasarkan permasalahan di atas, belum diketahui konsentrasi pupuk majemuk RapidGro 01 yang tepat terhadap pertumbuhan dan hasil beberapa varietas kubis bunga, sehingga perlu dilakukan penelitian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: