Posts Tagged ‘Padi Sawah’

PENGARUH PENCUCIAN DAN PUPUK KANDANG TERHADAP PRODUKSI PADI SAWAH DI PROVINSI NAD

Chairunas

 

ABSTRACT

The research objective was to get the appropriate technological packet of lowland rice cultivation on tsunami-affected land to increase land productivity. The research was conducted in Bireuen District of Aceh Province. Result of salinity measurement using Electro Magnetic (EM-38) tool on tsunami-affected land showed that soil salinity has decreased (ECa = 0,5 dS/m ~ Ece = 0,52 dS/m) but it was still higher than that of unaffected land. Soil analyses showed that organic content was very low (0.97 %) and potassium was also low (0.52). In contrast, there were very high contents of Mg (8.58 cmol/kg) and Ca (7.00 cmol/kg). In dry season of cropping year 2005 (April-September), farmers harvested rice as much as 30-50 % of normal productivity (2.5 – 4 tons/ha). Effort in increasing land productivity needs introduction of technological packet such as manure combined with potassium application. In this research, manure used was from processed chicken waste in dosage of 0 and 2 tons/hectare combined with KCl fertilizer as source of potassium in dosage of 50 tons/ha and 75 tons/ha. Basic fertilizer used were 200 kgs/ha urea and 100 kgs/ha SP36. The research applied factorial Randomized Block Design, consisted of 8 application combinations and 3 replications. The result showed that application of 2 tons/ha manure combined with 75 kgs/ha KCl, 200 kgs/ha urea and 100 kgs/ha SP36 and two times of leaching gave the highest rice yield (11,54 tons/ha). The lowest yield of 8.30 tons/ha (30 % higher than average farmer yield before tsunami) was found on farmer’s application (without leaching, no manure, 200 kgs/ha urea, 100 kgs/ha Sp36 and 50 kgs/ha KCl).

Keyword: lowland rice, tsunami, manure, potassium, leaching

 

PENDAHULUAN

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam merupakan daerah yang memiliki potensi cukup besar di bidang pertanian, terutama tanaman pangan. Luas lahan sawah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam 331.236 ha. Produktivitas padi rata-rata mencapai 4.4 ton/ha (Distan TPH, 2004).

Gempa bumi dan tsunami yang terjadi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pada tanggal 26 Desember 2004 telah mengubah Provinsi ini secara drastis pada segala bidang kegiatan masyarakat ; budaya, sosial dan ekonomi. Di bidang pertanian, kerusakan yang terjadi pada lahan, yang bersifat fisik – kimia – biologi, tidak dalam waktu dekat bisa direhabilitasi. Di samping itu fasilitas dan infrastruktur penyokong serta aspek psikologis masyarakat tani memerlukan penanganan khusus.

Rehabilitasi lahan pertanian di NAD, khususnya perbaikan kesuburan lahan pasca tsunami adalah usaha pertama dan utama yang harus dilakukan sebelum masukan teknologi lainnya bisa efektif dan efisien. Berhubung kerusakan lahan bersifat fisik – kimia – biologi karena bencana tsunami, maka penanganan lahan harus secara spesifik untuk menghilangkan kendala-kendala yang disebabkan oleh oleh gelombang tsunami dimana ion Na+ nya tinggi telah tertimbun (deposit) menyebabkan tanah padat sehingga tanah potensial menjadi rusak (John, 2005). Kendala utama yang harus dihilangkan (yang feasible untuk direhabilitasi dalam waktu dekat) adalah kegaraman/salinitas yang disebabkan oleh gelombang tsunami, serta keracunan unsur hara yang mungkin bisa disebabkan oleh peningkatan kadar garam, perubahan pH tanah (Peter, 2005).

Untuk ini teknologi yang dapat mengurangi/ menghilangkan salinitas dan beberapa unsur yang beracun sangat diper­lukan; tanpa adanya teknologi tersebut produktivitas lahan tidak akan dapat dikembalikan.

Introduksi beberapa komponen teknologi padi sawah diharapkan mampu mengembalikan dan meningkatkan produktivitas 1- 2 ton/ha, sehingga sistem usahatani padi sawah menjadi usahatani yng kompetitif dibandingkan dengan komoditas tanaman semusim lainnya. Sasaran pendapatan usahatani padi (pendapatan bersih) yang merupakan resultante dari penerapan teknologi anjuran (Puslitbangtan, 2003).

Kerusakan pada sebagian besar lahan sawah yang produktif, di Provinsi NAD, diperlukan perbaikan lahan secara intensif, ini merupakan tanggung jawab dari semua pihak yang terkait khususnya Pemerintah Daerah. Hal ini harus diperlukan penanganan dengan segera karena pada umumnya sebagian besar masyarakat ber­mata pencaharian sebagai petani.

Melalui upaya perbaikan lahan dan introduksi beberapa komponen teknologi budidaya pada lahan yang terkena bencana alam tsunami diharapkan kondisi lahan pertanian dapat baik kembali, petani termotivasi kembali untuk berusahatani dan produksi yang maksimal dapat dicapai.

Solusi yang dapat ditempuh dalam menyikapi kondisi di atas adalah melalui beberapa cara, antara lain; kesesuaian varietas, penggunaan pupuk organik, pencucian lahan, terutama pada lahan yang terkena tsunami untuk menetralisir pengaruh salinitas pada tanaman, pembinaan dinamika kelompoktani, menjalin pola kemitraan serta jaringan pemasaran, juga melakukan diseminasi program serta adanya dukungan pemerintah daerah dalam pemberdayaaan kembali ekonomi masyarakat.

Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh pencucian dan pemberian pupuk terhadap pertumbuhan dan hasil padi varietas Ciherang pada lahan sawah terkena tsunami.

PREFERENSI TIKUS TERHADAP JENIS UMPAN PADA TANAMAN PADI SAWAH

Alfian Rusdy dan Irvandra Fatmal

 

  

ABSTRACT

 

The purpose of this research was to identify preference of rats to several kinds of foods. This research was conducted at rice field at Aneuk Glee Village, sub district of Indrapuri, district of Aceh Besar. This research used Randomized Block Design non factorial, consisting of 6 treatments. They were unhulled paddy, rice, split rice, corn, split corn and corn powder. The treatment was repeated 4 times. The variables observed were percentage of damage plant, trapped rats, and ratio of male rat to female rat.  The result of this research showed that preference of the rat was significantly affected by kinds of food. Among the treatments, unhulled paddy was the most preferred.  However, at percentage of damage plant, the rats preferred rice to other baits.  The ratio of rats trapped was high at male rats. This proved that male rats in addition to getting the food were looking for their pairs, because female rats stayed more in the pit for feeding activity.

Keywords: Preference, bait, rat


PENDAHULUAN

     Tanaman padi (Oryza sativa L.) termasuk family Graminae penghasil biji-bijian  yang berasal dari negeri China (Manurung dan Ismunadji 1998).

Dalam budidaya tanaman padi banyak terjadi serangan hama tikus (Rattus argentiventer Rob & Kloss), sebab tikus merupakan hama yang relatif sulit dikendalikan karena memiliki kemampuan adaptasi, mobilitas, dan kemampuan berkembangbiak yang pesat serta daya rusak yang tinggi, hal ini menyebabkan hama tikus selalu menjadi ancaman pada pertanaman padi. Kehilangan hasil produksi akibat serangan tikus cukup besar, karena menyerang tanaman sejak di persemaian hingga menjelang panen. Potensi perkembangbiakan tikus sangat dipengaruhi oleh jumlah dan kualitas makanan yang tersedia. Tikus bersifat omnivora atau pemakan segala jenis makanan, akan tetapi dalam hidupnya tikus membutuhkan makanan yang kaya akan karbohidrat dan protein seperti bulir padi, kacang tanah, jagung, umbi-umbian, dan biji-bijian.

Apabila tidak tersedia makanan di sawah, tikus baru menyerang pertanaman lainnya seperti tanaman jagung, palawija dan ubi kayu serta ubi jalar. Keragaman komoditi menyebabkan terciptanya lingkungan yang selalu menguntungkan bagi kehidupan dan perkembangan tikus (Priyambodo 1995).

Mobilitas tikus tergantung kepada natalitas dan mortalitas. Jika makanan tersedia di lapangan maka satu populasi akan membentuk beberapa populasi lainnya, bila makanan berkurang maka akan terjadi mortalitas yang tinggi di lapangan. Populasi yang baru terbentuk akan kembali ke populasi yang lama dengan 2 macam pergerakan, yaitu: pergerakan harian dalam mencari makan sehari-hari dengan jarak ±100 m dan pergerakan musiman dengan jarak pergerakan mencapai ±500 m (Sianturi 1990).

Beberapa upaya pengendalian hama tikus yang banyak dilakukan oleh para petani adalah dengan mengatur waktu tanam, rotasi tanaman, sanitasi lingkungan, pengendalian secara fisik-mekanik, pengendalian secara biologis, dan pengendalian secara kimiawi. Dari sekian banyak metode pengendalian tersebut tampaknya pengendalian tikus dengan menggunakan umpan beracun (rodentisida sintetik) masih menjadi pilihan utama petani, karena relatif lebih praktis dan langsung memperlihatkan hasilnya. Disamping itu, dengan memakan bahan ini menyebabkan tikus menjadi mandul. Keefektifan penggunaan umpan beracun di lapangan antara lain ditentukan oleh jenis dan bentuk umpan yang digunakan.

Disisi lain harga rodentisida sintetik yang relatif mahal dan berbagai dampak negatif yang ditimbulkannya antara lain terbunuhnya organisme bukan sasaran seperti ikan, dan binatang peliharaan lainnya, karacunan pada manusia, dan lain-lain. Sejumlah masalah yang muncul akibat penggunaan rodentisida sintetik yang tidak bijaksana tersebut menyebabkan meningkatnya kembali perhatian sejumlah peneliti dalam memanfaatkan potensi tumbuhan seperti akar tegari (Dianella sp.) untuk mengendalikan tikus sawah (Jumar dan Helda, 2003). Oleh karena itu, alternatif menggunakan perangkap merupakan pengendalian yang relatif aman terhadap hewan sekitar dan lingkungan, pengendalian hama ini dilakukan dengan mengacu pada konsep pengendalian hama terpadu (PHT) dan tepat sasaran. Dalam penerapan PHT diperlukan pengetahuan aspek biologi hama sebagai dasar memilih teknik pengendalian yang tepat (Theceli 1992).

Teknik pengendalian lainnya yaitu dengan menggunakan perangkap, salah satu jenis perangkap tikus yang dapat digunakan adalah perangkap bambu dan perangkap yang terbuat dari kawat. Penggunaannya mudah yaitu hanya dengan meletakkan perangkap yang telah diberi umpan pada setiap petakan sawah (Rachman 2007).

Berkaitan dengan hal tersebut, upaya pengendalian untuk menekan populasi tikus harus dilakukan terus menerus mulai dari saat pra tanam hingga menjelang panen dengan menggunakan berbagai teknik pengendalian secara terpadu. Di daerah persawahan kepadatan populasi tikus berkaitan erat dengan fase pertumbuhan tanaman padi. Pada fase vegetatif populasi tikus umumnya masih relatif rendah, seterusnya akan meningkat saat tanaman padi berada pada fase generatif. Tikus dapat menyerang padi pada fase vegetatif dengan menggigit dasar anakan rumpun sampai hancur. Biasanya dimulai dari bagian tengah petakan kemudian dilanjutkan ke pinggir pematang sawah. (Tobing dan Sianturi 1982, Priyambodo 1995).

Bertitik tolak dari hasil penelitian di atas maka perlu diteliti tentang pengaruh berbagai jenis dan bentuk umpan untuk mengendalikan tikus sawah.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui preferensi jenis dan bentuk umpan yang digunakan sebagai perangkap terhadap tikus sawah yang menyerang .


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.